BPS catat perekonomian Manokwari tumbuh 2,06 persen

Uncategorized182 Dilihat

RedaksiHarian – Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat perekonomian Kabupaten Manokwari, Papua Barat secara kumulatif tahun 2022 mengalami pertumbuhan 2,06 persen (c-to-c).

Kepala BPS Manokwari Melianus Y Wamafma, di Manokwari, Senin, mengatakan pertumbuhan ekonomi selama tahun 2022 (c-to-c) lebih rendah dibanding tahun 2021 sebesar 3,69 persen (c-to-c).

“Ekonomi Kabupaten Manokwari tumbuh 2,06 persen (c-to-c). Hal itu masih lebih rendah dari perekonomian nasional 5,31 persen (c-to-c),” kata Melianus.

Ia mengungkapkan, ada tiga lapangan usaha yang mengalami pertumbuhan tertinggi, yaitu pengadaan listrik dan gas 21,10 persen (c-to-c), industri pengolahan 15,23 persen (c-to-c), dan pertambangan dan penggalian 14,46 persen (c-to-c).

“Sementara di tahun sebelumnya, pertumbuhan tertinggi disumbang oleh pengadaan listrik dan gas 27,26 persen (c-to-c), transportasi dan pergudangan 19,04 persen (c-to-c), jasa keuangan dan asuransi 12,83 persen (c-to-c),” ujarnya lagi.

Melianus mengatakan, seluruh lapangan usaha mengalami pertumbuhan positif di tahun 2022 kecuali lima lapangan usaha. Jasa konstruksi mengalami kontraksi paling dalam yaitu 5,78 persen (c-to-c).

Kemudian juga disusul jasa pendidikan alami kontraksi 3,78 persen (c-to-c), pertanian, kehutanan, dan perikanan 1,33 persen (c-to-c), jasa keuangan dan asuransi 0,93 persen (c-to-c), dan jasa kesehatan dan kegiatan sosial 0,57 persen (c-to-c).

“Sedangkan tahun 2021 lapangan usaha mengalami kontraksi hanya pertambangan dan penggalian 4,73 persen (c-to-c) dan jasa lainnya 1,32 persen (c-to-c),” katanya pula.

Post Views: 1

Quoted From Many Source

Baca Juga  Tonton konser Coldplay di Singapura. Berikut 5 objek wisata dan destinasi wisata menarik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *