KPU DKI tetapkan Aldi Taher bukan bacaleg DPRD DKI dari PBB

Uncategorized174 Dilihat

RedaksiHarian – Komisi Pemilihan Umum (KPU) DKI Jakarta menetapkan selebriti Aldi Taher bukan bakal calon legislatif (bacaleg) dari Partai Bulan Bintang (PBB) sebagai tindak lanjut hasil verifikasi yang menemukan status ganda atas nama bersangkutan.”Dengan demikian statusnya di PBB sebagai bacaleg DPRD DKI Jakarta jadi tidak memenuhi syarat,” kata Kepala Divisi Teknis Penyelenggaraan Pemilu KPU DKI Dody Wijaya saat dihubungi di Jakarta, Senin.Dody menuturkan sebelumnya Aldi Taher terdaftar di dua partai yakni Partai Perindo di DPR RI dan PBB di DPRD DKI Jakarta.Peraturan menyebutkan apabila terdapat status ganda maka partai harus melakukan klarifikasi terhadapyang bersangkutan untuk memilih salah satu.Setelah dipastikan, ternyata tidak ada surat klarifikasi dari PBB mengenai pendaftaran bacaleg Aldi Taher, melainkan yang ada dari Partai Perindo DPR RI.”Nah, apakah nanti diajukan calon pengganti oleh PBB, itu kita serahkan kepada partai yang bersangkutan,” jelasnya.Terlebih, hingga kini PBB belum menyatakan apakah akan ada calon baru yang bisa menggantikan Aldi Taher.NantinyaKPU akan memastikan status Aldi Taher di ruang pencermatan Daftar Calon Sementara (DCS).”Kalau memang mau memasukkan bacaleg yang baru, karena statusnya sudah tidak memenuhi syarat di DPRD DKI Jakarta,” tambahnya.Sebelumnya, Komisi Pemilihan Umum (KPU) DKI Jakarta menyampaikan dari hasil verifikasi menemukan status ganda bacalegDKI Jakarta atas nama Aldi Taheryang terdaftar di dua partai.”Kita mendapatistatus ganda, lantas kita serahkan ke partai politik melalui sistem informasi pencalonan (silon) untuk diklarifikasi atau untuk dipastikan yang bersangkutan mencalonkan di lembaga perwakilan apa atau partai mana,” kata Kepala Divisi Teknis Penyelenggaraan Pemilu KPU DKI Dody Wijaya saat dihubungi di Jakarta, Senin.Menurut Dodypengembalian berkaskepada PBBselaku pihak yang mengusung Aldi Tahersudah diatur melalui perundangan.Setelah diserahkan, PBB wajib mengumpulkan kembali berkas tersebut terhitung dari 26 Juni hingga 9 Juli 2023, ucap Dody.

Baca Juga  Cerita Zulhas tentang kian menguatnya hubungan Jokowi-Prabwo

Post Views: 6

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *