Prancis Dukung Upaya Afrika untuk Membatalkan Kudeta Niger

Tak Berkategori215 Dilihat

Losergeek.org.CO, Jakarta – Prancis, Sabtu, 5 Agustus 2023, mengatakan akan mendukung upaya untuk membatalkan kudeta Niger oleh militer, sehari setelah blok regional Afrika Barat mengatakan memiliki rencana intervensi militer.

Pengambilalihan militer Niger, yang ketujuh di Afrika Barat dan Tengah dalam tiga tahun, telah mengguncang wilayah Sahel barat, salah satu wilayah termiskin di dunia yang memiliki signifikansi strategis bagi kekuatan global.

Kepala pertahanan dari Komunitas Ekonomi Negara-negara Afrika Barat (ECOWAS) telah menyusun rencana aksi militer jika para pemimpin kudeta tidak mengembalikan Presiden terpilih Mohamed Bazoum pada Minggu, meningkatkan momok konflik lebih lanjut di wilayah yang sudah memerangi pemberontakan Islamis yang mematikan.

Pemimpin kudeta berusia 59 tahun, Jenderal Abdourahamane Tiani, yang menerima beberapa pelatihan militernya di Prancis, mengatakan junta tidak akan mundur.

“Prancis mendukung dengan ketegasan dan tekad upaya ECOWAS untuk mengalahkan upaya kudeta ini,” kata kementerian luar negeri Prancis dalam sebuah pernyataan setelah Menteri Luar Negeri Catherine Colonna bertemu dengan Perdana Menteri Niger Ouhoumoudou Mahamadou di Paris.

“Masa depan Niger dan stabilitas seluruh kawasan dipertaruhkan.”

Prancis, bekas negara kolonial, tidak merinci apakah dukungannya akan memerlukan dukungan militer untuk intervensi ECOWAS di Niger.

ECOWAS telah mengambil sikap keras atas pengambilalihan tersebut. Mengingat kekayaan uranium dan minyaknya serta peran penting dalam perang melawan militan, Niger memegang peranan penting bagi Amerika Serikat, China, Eropa, dan Rusia.

Iklan

Di bawah rencana intervensi, keputusan kapan dan di mana akan mogok akan dibuat oleh kepala negara, kata Abdel-Fatau Musah, komisioner ECOWAS untuk urusan politik, perdamaian dan keamanan. Dia tidak memberikan garis waktu untuk intervensi atau mengatakan apa yang akan diperlukan dari rencana tersebut.

“Semua elemen yang akan masuk ke intervensi akhir telah dikerjakan di sini, termasuk sumber daya yang dibutuhkan, bagaimana dan kapan kita akan mengerahkan pasukan,” katanya pada penutupan pertemuan tiga hari di ibu kota Nigeria, Abuja. Jumat.

Pilihan apa pun yang dipilih badan 15 negara itu berisiko konflik lebih lanjut di zona di mana kelompok-kelompok yang terkait dengan ISIS dan al Qaeda tumbuh subur dalam kekacauan.

Mereka mungkin juga menghadapi perlawanan: tetangga Niger, Mali dan Burkina Faso, di mana junta militer juga merebut kekuasaan dalam beberapa tahun terakhir, mengatakan mereka akan mendukung Niger jika terjadi intervensi militer.

Delegasi ECOWAS mengunjungi Aljazair dan Libya akhir pekan ini untuk menggalang dukungan dari para pemain regional penting sebelum kemungkinan aksi militer.

REUTERS

Pilihan Editor: Kedutaan Cina Kritik Perlakuan Rusia terhadap Warganya di Perbatasan



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *