Rubel stabil dekat tertinggi 2-minggu menjelang akhir pekan bergejolak

Uncategorized183 Dilihat

RedaksiHarian – Rubel Rusia stabil pada awal perdagangan Jumat, melayang tidak jauh dari level tertinggi dua minggu di sesi sebelumnya, dan diperkirakan naik lebih dari 6,0 persen dalam salah satu pekan paling bergejolak sepanjang tahun, dengan pasar waspada untuk kontrol modal.

Bank Sentral Russia meningkatkan suku bunga utamanya menjadi 12 persen pada Selasa (15/8/2023), upaya darurat untuk menghentikan penurunan rubel baru-baru ini melewati level simbolis100 terhadap dolar AS.

Meskipun para analis mengatakan lebih banyak tindakan mungkin diperlukan untuk mengembalikan rubel ke kisaran 80-90 yang dianggap dapat diterima oleh otoritas, laporan selanjutnya bahwa kontrol modal mungkin diperkenalkan kembali tampaknya memiliki efek yang diinginkan.

Pada pukul 06.51 GMT, rubel menguat 0,1 persen terhadap dolar menjadi diperdagangkan pada 93,68, mendekati 92,55, angka terkuat sejak 2 Agustus, yang dicapai pada Kamis (17/8/2023).

Rubel telah kehilangan 0,2 persen untuk diperdagangkan pada 101,91 versus euro dan turun 0,4 persen terhadap yuan menjadi diperdagangkan di 12,82.

Pihak berwenang sedang mendiskusikan pengembalian wajib penjualan pendapatan mata uang asing untuk eksportir, lima sumber mengatakan kepada Reuters.

Di luar kenaikan suku bunga dan kontrol modal, Moskow memiliki beberapa opsi lain, meski tidak ada yang menguntungkan.

Dua sumber kemudian mengatakan kepada Reuters bahwa penjualan valuta asing meningkat secara informal, dengan eksportir diminta untuk menjual sebanyak mungkin.

Juga bermain dalam keuntungan rubel adalah awal mendekati periode pajak akhir bulan yang biasanya membuat eksportir mengubah pendapatan valuta asing menjadi rubel untuk membayar kewajiban domestik.

“Kami percaya peningkatan aktivitas eksportir akan berlanjut hari ini dan mengharapkan pemulihan lebih lanjut dalam posisi rubel,” kata analis Promsvyazbank dalam sebuah catatan.

Baca Juga  Harga konsumen AS naik moderat pada Juli, lebih lambat dari perkiraan

Moscow Exchange, bursa terbesar Rusia, mengatakan 15 Agustus, hari kenaikan suku bunga bank sentral, adalah hari perdagangan paling aktif di pasar derivatif Rusia sejak invasi besar-besaran Rusia ke Ukraina pada Februari 2022.

Minyak mentah Brent, patokan global untuk ekspor utama Rusia, naik 0,2 persen menjadi diperdagangkan di 84,29 dolar AS per barel.

Post Views: 1

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *